Bupati Wajo Membuka Pameran Bumdes Expo di Kawasan Rumah Adat Atakkae

Bupati Wajo Membuka Pameran Bumdes Expo di Kawasan Rumah Adat Atakkae

Wednesday, September 18, 2019, September 18, 2019

INFO CHANEL WAJO- Bupati Wajo membuka Pameran Bumdes Expo di kawasan Rumah Adat Atakkae yang merupakan rangkaian kunjungan kementerian Desa dan Transmigrasi, Selasa 17 september 2019.

Laporan dari kepala Dinas PMD Syamsul Bahri, S.IP., M.Si. yang menyampaikan bahwa yang melatarbelakangi dari pelaksanaan expo ini berangkat dari nawacita Presiden  Jokowi yang ingin membangun desa dari pinggiran yang salah satu program unggulannya adalah bagaimana membangun dan menggerakkan inovasi desa dan membangun ekonomi desa dari pelosok penggerak yaitu Badan Usaha Milik Desa(Bumdes)

Dan dikatakan kalau ini sejalan dengan visi dan misi Pemerintah Kabupaten Wajo khusus Visi dari bupati dan wakil bupati Wajo yang di urai dalam 25 program nyata yang salah satunya dalam membangun inovasi setiap Kecamatan, menggerakkan roda perekonomian, roda pemberdayaan di masyarakat di Kabupaten Wajo dengan program inovasi Kecamatan yang didukung oleh inovasi setiap desa.

"Expo ini kita laksanakan dengan tujuan salah satunya adalah bagaimana seluruh desa di Kabupaten Wajo menunjukkan hasil inovasinya masing-masing, berdasarkan produk unggulan dan potensi desa masing-masing melihat antar desa satu dengan desa yang lain," jelas Syamsul Bahri.

Lanjut dikatakan kalau diharapkan seluruh desa menggeliat inovasinya, program inovasi Desa untuk mendukung program Bupati lima tahun kedepan, peserta Expo kali ini ada 13 Kecamatan dan setiap Kecamatan hadirkan seluruh desa masing-masing di stand tersebut.

"Sedianya pelaksanaan Expo ini juga dirangkaikan dengan kunjungan jajaran Kementerian desa dan Transmigrasi yang akan di agendakan hari Kamis, untuk itu kita menerima dengan berbagai rangkaian agenda yang tetap akan kita laksanakan," kata Kepala Dinas PMD.

Dilaporkan juga bahwa sebagai rangkaian pelaksanaan expo ini ada beberapa kegiatan sebagai wujud Monitoring evaluasi dan pemberian reward kepada pelaku inovasi Bumdes di desa.

"Kategori inovator Desa akan kami berikan penghargaan dan penilaian terhadap inovator inovator di desa dan Kecamatan masing masing," ungkap Syamsul Bahri, S.IP., M.Si.

Dan lebih lanjut kalau ketegori terbaik juga akan diadakan penilaian secara khusus dan sudah dinilai secara bertahap sebelumnya, dan juga akan memberikan penilaian terhadap tampilan stand dari setiap Kecamatan, penilaiannya bukan saja melihat casing yang bagus tetapi apakah di dalam stand itu menampilkan Inovasi dan Bumdes masing-masing di setiap Kecamatan.

Sambutan Bupati Wajo Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos., M.Si mengatakan hari ini menandai dimulainya Expo Bumdes, atau Badan Usaha Milik Desa dan gelar inovasi Desa se Kabupaten Wajo, dimana beberapa waktu yang lalu sudah dilaksanakan dalam bentuk Zona dan hari ini dilanjutkan dengan expo Bumdes ini untuk sekaligus menjadi wadah tempat mengapresiasi semua, sekaligus terus berinovasi dengan menumbuhkembangkan kreativitas potensi di setiap desa untuk ditampilkan, untuk dimunculkan dalam rangka mencapai visi dan misi 5 tahun kedepan.

"Kami sampai tengah malam bersama Bapak Gubernur, karena ada yang sekarang ini yang kita perjuangkan di perubahan, mudah mudahan di sisa anggaran perubahan masih ada yang bisa kita dapat untuk membantu infrastruktur jalan kita, karena salah satu yang dinanti-nantikan masyarakat kita di Wajo adalah infrastruktur jalan," harap Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos., M.Si.

"Menghadirkan 1.000 km Jalan mantap selama 5 tahun kedepan,  Saya yakin dan optimis kalau kita akan memberikan prioritas untuk bangun infrastruktur kita, dari 1.000 km jalan yang harus kita tangani, ada sekitar 37% yang sudah dianggap aman sisanya kita harus ekstra kerja keras. Sehingga sudah hitung-hitung dan melihat ini juga masuk dari bantuan dari keuangan Provinsi," Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos., M.Si menambahkan.

Dan dikatakan kalau ada sedikit ruang untuk untuk membenahi beberapa ruas jalan di Wajo kemudian ke depan akan prioritaskan lebih banyak sampai 5 tahun kedepan.

Dan juga dikatakan kalau bagaimana produk-produk unggulan di setiap desa dan pengembangan Bumdes, kalau infrastruktur jalan tidak baik, bagaimana petani petani mau meningkat pendapatannya, kalau jalannya jelek, bagaimana produksi pertanian mau maju kalau infrastruktur juga tidak baik dan bagaimana pariwisata mau dikembangkan kalau infrastrukturnya tidak mendukung.

"Ini sesuai dengan visi misi kita, ada tiga rangkaian program dari 25 program yang sangat terkait yang harus kita singkronkan. mencetak 10.000 enterpreneurship, bagaimana bisa bersinergi bekerja keras mencetak 10.000 enterpreneurship," ungkapnya.

Dan dikatakan kalau satu saja program dari Kementerian kalau dikawal dengan baik, dimana ada bantuan rumah tangga miskin lebih dari 3.200 rumah tangga yang akan dibantu dengan 50 ekor ayam di setiap rumah tangga, lengkap kandangnya, lengkap makanannya Kalau dikawal dengan baik, ini bisa membuat mereka mandiri, bisa berdaya dan bisa maju usahanya, dan akan dikawal oleh Kapolsek, Danramil, Camat serta Kepala Desa sehingga sudah bisa terbentuk rumah tangga Mandiri yang bisa berwirausaha.

"Sekarang ini, juga kita sudah mendapatkan fasilitas dengan menjadi pilot project percontohan khususnya di pulau Sulawesi tepatnya di Wajo, dengan menjadi percontohan dari Kementerian Pemuda dan olahraga untuk membina wirausaha muda," kata Bupati Wajo.

"Anak muda kita baik yang sudah sarjana ataupun pengangguran intelek dan pengangguran lainnya, akan kita dorong buat usaha untuk mereka, kita kembangkan Padduppa, juga akan kembangkan Andi Ninnong dekat Stadion dan juga Atakkae yang akan menjadi kawasan ramai ekonomi," Bupati Wajo menambahkan.

Dan dikatakan kalau Atakakkae di samping pariwisatanya, juga akan di benahi sedikit demi sedikit, juga akan mengajak pihak ketiga bangun Waterpark, bangun macam-macam disini, diberi ruang ekonomi buat siapa-siapa yang mau berinovasi, siapa yang mau berwirausaha, siapa yang mau bekerja dan bukan sekedar seremonial, tidak sekedar memamerkan, tapi ini jadi bisnis menjadi motivasi, agar Expo ini betul-betul punya nilai tersendiri.

Lebih lanjut dikatakan kalau dalam program itu juga, ada 1 dari 25 programnya yaitu bagaimana ada produk-produk lokal di setiap Kecamatan, misal di Kecamatan Sabbangparu produk sutra jadikan program unggulan di situ, karena nantinya akan membutuhkan banyak produk-produk industri kreatif yang bisa jadi produk oleh-oleh.

"Jangan kita mau kalah dengan Bali, Jogja atau Jawa, masa kita tidak mampu berbuat seperti itu, Bapak Gubernur akan membantu melalui JICA dengan akan menurunkan tim ahlinya membina anak kita agar membuat industri kreatif," tegas Bupati Wajo.

"Sehingga juga nanti ada Mart lokal kita, dimana didalamnya ada produk lokal kita, dalam 4 sampai 5 tahun kedepan, kami bercita-cita kedepan sudah ada Mart Mart lokal di dalamnya, ada produk lokal dengan sentuhan kemasannya saja bisa menghadirkan harga yang berbeda,"Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos., M.Si menambahkan.

Dan dikatakan bila Produk Sutra diberi sentuhan dengan desain tersendiri, dengan pewarnaan tersendiri, sehingga bisa meningkat harganya tentunya dengan sentuhan desainer desainer yang dipakai, disamping dengan membuat tas tas, souvenir, kita mau ada produk lokal yang bisa dijual kepada pengunjung atau wisatawan baik mancanegara juga domestik.

"Kita berharap pameran ini Expo ini menjadi penyemangat buat kita, dan saya sangat berharap ada yang menarik masyarakat masuk ke sini jangan cuma kita yang menyaksikan ini," harap Bupati Wajo.

"Sekarang ini kita kerja keras membangun persuteraan kita dari hulu sampai ke hilir, kita kerjasama dengan Unhas, sehingga 3 tahun kedepan kita sudah bisa memproduksi telur sendiri, indukan sendiri sehingga kita tidak tergantung lagi kepada Cina," Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos., M.Si menambahkan.

Di akhir acara dilanjutkan dengan pemukulan Gong oleh Bupati wajo yang menandai dimulainya acara expo ini.

( Lis)

TerPopuler