Silahkan Warga Wajo Membayar Zakat di Unit Pengumpul Zakat di Tiap Desa dan Kelurahan

Iklan

no-style

Silahkan Warga Wajo Membayar Zakat di Unit Pengumpul Zakat di Tiap Desa dan Kelurahan

Admin
Monday, May 11, 2020, May 11, 2020 WIB Last Updated 2020-05-12T10:06:47Z
Silahkan Warga Wajo Membayar Zakat di Unit Pengumpul Zakat di Tiap Desa dan Kelurahan
INFOCHANELNASIONAL.COM,WAJO---Pemerintah Kecamatan Tempe melaksanakan rapat bersama dengan Badan Amil Zakat Nasional dan lurah se kecamatan Tempe. Senin,(11/05/2020) pukul 14.00 wita

Rapat yang dilaksanakan terkait pembentukan Unit Pengumpul Zakat (UPZ) yang nantinya akan dibentuk mulai dari tingkat desa, kelurahan dan kecamatan.


Ketua Bidang Pengumpulan dan Pendistribusian Baznas Kabupaten Wajo, Drs. H.M. Amin Hasan, M.Ag, dalam ruang rapat kantor Kecamatan Tempe memaparkan kalau Zakat dikelola oleh badan resmi yang diakui dan dibentuk oleh pemerintah dalam hal ini BAZNAS. Sebagai lembaga negara non struktural yang diberi kewenangan mengelola Zakat secara profesional, sesuai peraturan perundang-undangan RI Nomor 23 Tahun 2011 Tentang Pengelolalan Zakat, dan PP RI Nomor 14 Tahun 2014 Tentang Pelaksanaan UU RI No. 23 Tahun 2011 Tentang Pengelolaan Zakat.



 Fungsi BAZNAS  yaitu, mengumpulkan, mendayagunakan, mendistribusikan dan mempertanggungjawabkan, karena selalu diaudit, ucapnya


"Karena sudah tidak ada lagi  Badan Amil Zakat Kecamatan (BAZCAN) maka dibentuklah Unit Pengumpul Zakat (UPZ) yang SK nya dibuat oleh BAZNAS Kabupaten Wajo. Nantinya bisa dibentuk  di desa, keluarahan, dan kecamatan. Nantinya UPZ ini berlaku selamanya bukan saja pada saat ramadhan untuk mengumpulkan zakat fitrah, tetapi bisa selanjutnya menerima zakat profesi, Infaq , shadaqah,"kata H.M.Amin Hasan


Para Lurah bertanya bagaimana pengelolaan dan pendistribusiannya apakah di setorkan  ke BAZNAS atau dikelola sendiri?


Menjawab pertanyaan Lurah, H.M Amin Hasan menjawab, bahwa BAZNAS Kabupaten Wajo tidak mencampuri masalah keuangannya, hanya meminta laporan data dan pertanggungjawaban,  tapi kalau Zakat Profesi itu harus masuk dulu di BAZNAS Kabupaten Wajo, ujarnya


"Saya sampaikan silahkan UPZ mencari kaum fakir miskin  di sekitarnya, misalnya UPZ Masjid, Kelurahan, Kecamatan, silahkan dikelola sendiri, dengan mencari warga miskin dan mendistribusikan sendiri,  kami hanya minta laporan terkait pengumpulan dan pendistribusiannya,"papar  H.M.Amin Hasan



Lanjut  H.M.Amin  Hasan menjelaskan  bahwa, semua masjid  akan dibuatkan  UPZ Masjid agar tidak lagi ilegal dalam mengelola ZIS (zakat infaq sedekah). "Masyarakat harus memahami bahwa kedepannya untuk berzakat dan pastikan masjidnya terdaftar sebagai UPZ," tambahnya


Sementara Camat Tempe, H. Andi Rustang mengatakan bahwa, akibat pandemi Civid-19 semua terkena dampak, berangkali bisa terintegrasi data  Lurah dengan  UPZ. Karena  pernah cerita dengan iman kelurahan bahwa, jauh hari sudah punya data bahwa inilah nanti yang akan menerima pembagian Zakat.



 "Makanya saya garis bawahi agar UPZ nanti menerima Zakat dari  masyarakat yang ada di kelurahan itu, karena saat ini semua orang  merasa kekurangan akibat pandemi covid-19, dan zakat yang diterima   di sekiatr UPZ, dibagikan juga di sekitarnya, yang ada fakir miskinnya,"tutup H. Andi Rustang




Laporan:Muhlis
Komentar

Tampilkan

  • Silahkan Warga Wajo Membayar Zakat di Unit Pengumpul Zakat di Tiap Desa dan Kelurahan
  • 0

Terkini